Selasa, Desember 5, 2023
spot_img

5 Fenomena Langit Yang Terjadi Selama Oktober 2023

Fenomena astronomi supermoon terlihat Jumat malam (29/9/2023). Sepanjang bulan September 2023, banyak fenomena astronomi yang terjadi dan Supermoon malam itu menjadi Supermoon terakhir tahun 2023.

Sejak beberapa minggu lalu, para pecinta langit dan astronom disuguhi rentetan fenomena luar angkasa mulai dari supermoon ganda yang jarang ditemui dan hujan meteor Perseid yang muncul bulan lalu.

Namun tak kalah menarik bagi pecinta langit bahwa bulan Oktober 2023 ini juga akan terjadi serangkaian fenomena langit yang memukau, mulai dari hujan meteor hingga gerhana Matahari dan Bulan.

Berikut adalah panduan fenomena langit komprehensif untuk memastikan Anda tidak melewatkan tontonan langit yang menakjubkan ini.

1.Hujan Meteor Draconid

Meteor Draconid benar-benar aneh, karena titik pancarannya berada paling tinggi di langit saat kegelapan mulai turun. Artinya, tidak seperti kebanyakan hujan meteor, lebih banyak Draconid yang cenderung terbang pada malam hari dibandingkan pada pagi hari setelah tengah malam.

Hujan meteor ini biasanya tidak aktif, hanya menghasilkan segelintir meteor per jam di sebagian besar tahun. Tapi hati-hati jika Naga terbangun! Dalam kasus yang jarang terjadi, Draco yang berapi-api diketahui memuntahkan ratusan meteor dalam satu jam.

Kemungkinan ini membuat banyak pengamat langit berada di luar ruangan bahkan di bawah sinar bulan.

Menurut data dari Seasky, Draconid adalah hujan meteor minor yang hanya menghasilkan sekitar 10 meteor per jam. Fenomena ini berasal dari butiran debu yang ditinggalkan oleh komet 21P Giacobini-Zinner, yang pertama kali ditemukan pada tahun 1900.

Waktu terbaik untuk menyaksikan Draconid pada tahun 2023 adalah malam tanggal 8 Oktober hingga dini hari tanggal 9 Oktober. Bulan sabit yang memudar (23% diterangi) tidak akan mengganggu sebagian besar meteor Draconid.

Durasi keseluruhan hujan: 8 hingga 9 Oktober.

Bercahaya: Tertinggi di langit pada malam hari.

Fase bulan terdekat: Bulan seperempat terakhir adalah pukul 13:48 UTC pada tanggal 6 Oktober. Pada tahun 2023, bulan sabit yang memudar akan terlihat pada pagi hari tanggal 8 dan 9 Oktober.

2.Gerhana Matahari Cincin Api

Gerhana Matahari ring of fire terjadi ketika bulan tampak relatif kecil di langit sehingga tidak sepenuhnya menutupi piringan Matahari, meninggalkan cincin luar tipis yang sering disebut ring of fire atau cincin api. Apakah Bulan sepenuhnya menutupi piringan Matahari atau tidak, bergantung pada jarak Bulan dari Bumi.

Gerhana Matahari Cincin Api akan terjadi pada 14 Oktober, bertepatan dengan fase Bulan baru. Fenomena ini terjadi ketika Bulan berada terlalu jauh dari Bumi untuk sepenuhnya menutupi Matahari, menghasilkan cincin cahaya mempesona di sekeliling Bulan yang gelap.

Bulan memiliki orbit yang agak elips mengelilingi Bumi. Jadi, pada dua titik di setiap bulannya, dia berada pada titik paling jauh (apogee) dan paling dekat (perigee) dengan Bumi. Peristiwa ini membuat Bulan tampak sedikit lebih kecil dan sedikit lebih besar.

Sayangnya, gerhana ini tidak akan terlihat dari Indonesia. Jalur gerhana akan melintasi Amerika Serikat bagian barat daya, Amerika Tengah, Kolombia, dan Brasil.

3.Hujan Meteor Orionid

Pancaran sinar Orionid terletak di antara konstelasi Orion dan Gemini (di langit tenggara sebelum fajar, jika dilihat dari garis lintang tengah utara.

Hujan meteor Orionids, sering disingkat menjadi Orionids, adalah hujan meteor paling produktif yang terkait dengan Komet Halley.

Disebut Orionid karena titik asal mereka, yang disebut pancaran, terletak di konstelasi Orion, tetapi mereka dapat dilihat di wilayah langit yang luas. Orionid adalah hujan meteor tahunan yang berlangsung kurang lebih satu minggu pada akhir Oktober. Dalam beberapa tahun, meteor mungkin muncul dengan kecepatan 50–70 per jam.

Hujan Meteor Orionid  akan mencapai  puncaknya pada malam 21 Oktober hingga pagi 22 Oktober. Berbeda dengan Draconid, Orionid bisa menghasilkan hingga 20 meteor per jam pada puncaknya.

Hujan meteor ini berasal dari butiran debu yang ditinggalkan oleh komet Halley, sebuah komet yang telah dikenal dan diamati sejak zaman kuno.

4.Elongasi Terbesar Venus

Dalam astronomi, elongasi planet adalah pemisahan sudut antara Matahari dan planet, dengan Bumi sebagai titik acuan. Elongasi maksimum suatu planet inferior tertentu terjadi ketika posisi planet ini, dalam jalur orbitnya mengitari Matahari, bersinggungan dengan pengamat di Bumi.

Karena planet inferior berada jauh dari area orbit Bumi mengitari Matahari, pengamatan elongasinya tidak menemui banyak tantangan (dibandingkan dengan misalnya objek langit dalam).

Ketika sebuah planet berada pada elongasi maksimumnya, planet tersebut tampak jauh dari Matahari jika dilihat dari Bumi, jadi penampakan planet tersebut juga yang terbaik pada saat itu.

Fenomena langit yang satu ini terjadi pada 23 Oktober, planet Venus akan mencapai elongasi timur terbesarnya, yaitu 46,4 derajat dari Matahari. Ini adalah waktu terbaik untuk melihat Venus, karena planet ini akan berada pada titik tertingginya di atas cakrawala pada pagi hari.

5.Gerhana Bulan Sebagian: Bayangan Bumi Menari di Bulan (28 Oktober)

Gerhana bulan dapat terlihat dari mana saja di sisi malam ketika langit cerah. Dari beberapa tempat akan terlihat gerhana secara keseluruhan, sedangkan di tempat lain Bulan akan terbit atau terbenam saat gerhana.

Fenomena gerhana ini merupakan yang terakhir dari empat gerhana bulan siklus Metonik pada tanggal yang sama, 28–29 Oktober, masing-masing berjarak 19 tahun:

Siklus metonik berulang hampir setiap 19 tahun dan mewakili siklus Saros ditambah satu tahun lunar. Karena terjadi pada tanggal kalender yang sama, bayangan bumi akan berada pada lokasi yang hampir sama dibandingkan dengan bintang di latar belakang.

Akhir Oktober akan dihiasi oleh Gerhana Bulan Sebagian, yang akan terlihat di seluruh Eropa, Asia, dan Afrika, serta Australia bagian barat. Gerhana ini terjadi ketika Bulan melewati sebagian bayangan Bumi, atau penumbra, dan hanya sebagian yang melewati bayangan paling gelap, atau umbra.

Related Articles

Hot Topics

Sains & Teknologi

5 Smartwatch Garmin Cocok Untuk Wanita

Perusahaan smartwacth Garmin membuat beberapa jam tangan pintar terbaik...

Apple Rilis iPhone 15 dan 15 Pro, Cek Harga Disini

Apple akhirnya merilis jajaran iPhone 15 terbaru melalui event...

Dituding Sering Cemarkan Udara, PLN Jelaskan Kecanggihan Kendali Emisi

Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) menjadi sorotan karena dituding...

Sutra Laba-Laba Lebih Kuat 3 kali lipat dari serat sintetis

Sutra laba-laba adalah salah satu biomaterial berserat luar biasa...

Starlink Milik Elon Musk Masuk Indonesia, Satelit Satria-1 Terancam

Satelit Low Earth Orbit (LEO) Starlink milik Elon Musk akan...

Dengan Teknologi MOXIE, NASA Berhasil Ciptakan Oksigen di Planet Mars

Penjelajah Perseverance NASA, yang mendarat di Planet Mars pada...

Body Battery Germin Dapat Memantau Energi Tubuh

Fitur Body Battery bekerja dengan terus menganalisis kombinasi detak...

Artikel Terkini